Laki-laki yang Sangat Disukai Wanita

Menjadi seorang laki-laki yang disukai wanita tentu saja merupakan dambaan setiap laki-laki di bumi ini. Lalu bagaimanakah agar para pria bisa disukai wanita? Berikut sedikit ulasanya.

  1. Laki-laki Beragama dan Taat Beribadah
    Setiap wanita selalu mendambakan seorang laki-laki yang beragama dan taat berribadah. Karena lelaki yang shalih sangat berpotensi mampu memberi jaminan rasa aman kepada masa depan keluarganya dan bertanggung jawab dalam membina rumah tangga serta mendidik anak-anaknya. Bila mencintai akan menjadi mulia siapapun yang dicintainya, dan bila membenci tidak akan mendzaliminya. Laki-laki yang baik agamanya akan memelihara keluarganya agar tidak terjerumus kedalam perbuatan terkutuk dan tindakan tercela yang bisa menghancurkan harga diri keluarga dan memporak-porandakan bangunan rumah tangga.Dengan agama, ketangguhan dan amanah bisa terbentuk. Dan demikian itu menjadi landasan utama dan penentu suksesnya hidup rumah tangga. Cobalah perhatikan puteri Nabi Syu’aib ‘alahissalam ketika mengajukan kepada orang tuanya agar mengangkat Nabi Musa ‘alahissalam sebagai pekerja, yang akhirnya nanti menjadi pasangan hidupnya, sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

    Salah seorang dari kedua wanita itu berkata: “Ya bapakku, ambillah ia sebagai orang yang akan bekerja (pada kita), karena sesungguhnya orang yang paling baik yang kamu ambil untuk bekerja (pada kita) ialah orang yang kuat lagi dapat dipercaya” (QS AL-Qashash: 26)

  2. Lelaki Berkepribadian Tangguh, Berpendirian Teguh dan Suka Bekerja Keras
    Wanita sangat mencintai lelaki yang berkepribadian tangguh dan berpendirian teguh. Karena tabiat wanita yang lemah dan membutuhkan pendamping yang tangguh dan kuat serta siap melindungi dan mengayomi dari segala marabahaya yang sewaktu-waktu menghampirinya.Laki-laki yang kuat bukanlah lelaki diktator yang serba ingin menang sendiri, namun laki-laki kuat adalah seorang suami yang mampu menghadapi berbagai macam tantangan dan problematika hidup, rajin bekerja untuk menafkahi keluarga, tegas dalam kebenaran serta mencintai segala kebaikan. Sehingga ia mampu meletakkan segala sesuatu pada tempatnya dan memberi hak sesuai porsinya.
  3. Lelaki Penuh Perhatian dalam Memahami Tabiat dan Perasaan Wanita
    Wanita sangat merindukan lelaki yang santun, yang bisa memahami perasaan dan tabiatnya, yang bisa memperlakukannya dengan lembut dan mencintainya dengan tulus. Dan wanita sangatlah sedih jika dia harus berdampingan dengan lelaki egois yang hanya ingin menang sendiri, suka mencela, menghina dan laki-laki yang hanya mau dicintai tapi tidak pandai memelihara cinta, laki-laki yang ingin orang lain berbuat baik kepadanya tapi kurang cakap berbuat kebaikan untuk orang lain.Rasulullah sholallahu ‘alahi wassalam mengajarkan bagaimana seharusnya kaum laki-laki bersikap kepada kaum wanita:

    “Sesungguhnya wanita diciptakan dari tulang rusuk yang tidak akan bisa lurus bersamamu di atas satu jalan, jika kamu menikmatinya, maka kamu menikmatinya dalam kondisi bengkok, namun bila kamu ingin meluruskannya, maka boleh jadi patah dan patahnya adalah thalak”
    ( Shahih diriwayatkan Imam Muslim dalam Shahihnya (3631))

  4. Santun dan Dermawan
    Wanita sangat berharap mempunyai pendamping hidup yang dermawan dan membenci seorang laki-laki yang bakhil. Karena kedermawanan seorang laki-laki menjadi tanda dan bukti perhatian dan kasih sayang yang tulus kepada keluarganya. Sementara lelaki yang bakhil akan menahan hartanya dan tidak menafkahkan kepada keluarganya, istrinya, anak-anaknya dan kerabatnya secara wajar. Karena sifat bakhil adalah akhlak tercela yang sangat dibenci oleh Allah. Sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:“Sekali-kali janganlah orang-orang yang bakhil dengan harta yang Allah berikan kepada mereka dari karunia-Nya menyangka, bahwa kebakhilan itu baik bagi mereka. Harta yang mereka bakhilkan itu akan dikalungkan kelak dilehernya di hari kiamat.” (QS. Ali Imran: 180)
  5. Pribadi Pemberani
    Wanita mencintai laki-laki pemberani, dan sebaliknya, sangat gerah dengan laki-laki pengecut. Karena sang pemberani akan sanggup menghadapi segala masalah secara ksatria, arif dan bijaksana. Sehingga seorang wanita merasa aman dan tenang, karena mempunyai tempat berteduh dan bergantung setelah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Suami yang pemberani akan senantiasa tegar dalam membela kebenaran dan mempertahankan prinsip. Dia tidak akan segan-segan untuk memperingatkan dirinya dan anggota keluarganya untuk menetapi kebenaran. Dan dengan modal keberanian, sang suami akan mendidik dirinya dan keluarganya itu untuk selalu tegar menanggung segala resiko dalam rangka menegakkan kebenaran di tengah keluarga dan masyarakat. Dan wanita sangat membenci seorang suami pengecut, karena Nabi Sholallahu ‘alaihi Wassalam membenci seorang muslim pengecut seperti yang telah beliau tegaskan dalam sabdanya:“Seburuk-buruk akhlak pada seorang adalah bakhil lagi tamak dan sifat pengecut yang sangat”
    (Hadist Shahih diriwayatkan Abu Daud dalam Sunannya (2511))
  6. Lelaki Bersih dan Rapi
    Hampir semua wanita akan terpesona dan terpikat dengan laki-laki yang berpenampilan bersih dan rapi, dan sebaliknya dia akan menjauhi dan menghindar dari laki-laki yang berpenampilan kusut, kumuh dan tidak menjaga kerapian serta kebersihan. Sementara Islam sangat memperhatikan hal ini, karena kebersihan dan kerapian sebagai tanda keimanan kepada Allah. Karena Allah Subhanahu wa Ta’ala sangat mencintai keindahan dan kebersihan, sebagaimana sabda Nabi Sholallahu ‘alahi Wassalam.“Sesungguhnya Allah Maha Indah, sangat mencintai keindahan dan bersih, maka sangat mencintai kebersihan”
    ( Hadist Dhaif diriwayatkan Imam at Tirmidzi dalam sunannya (2799))
  7. Lelaki Bersahaja dan Pandai Menjaga Rahasia
    Laki-laki bersahaja akan pandai menjaga rahasia, setia memegang janji, amanah dalam memelihara kehormatan dan tidak mudah mengobral rahasia rumah tangga kepada orang lain, terutama tentang kekurangan istrinya, adalah dambaan bagi setiap wanita. Karena tipe pria seperti ini akan mendapat jaminan surga. Dari Sahl bin Saad berkata, bahwa Rasulullah Sholallahu ‘alahi Wassalam bersabda:“Barangsiapa yang menjaminku mampu menjaga dua bibirnya dan di antara kakinya, maka aku akan jamin surga”
    (Shahih diriwayatkan Imam Bukhari dalam Shahihnya (6474) dan Imam Muhammad at Tibrizi dalam Miskatul Masabih , bab Mizah (4889), 3/1370.)
  8. Lelaki Terpandang, Punya Status Sosial dan Popularitas
    Tidak sedikit wanita yang bangga jika memiliki pendamping yang terpandang, status sosialnya mapan, kedudukannya tinggi, popularitasnya tidak tersaingi, serta kewibawaan dan kelimuannya tidak diragukan.
  9. Lelaki Ceria dan Jenaka
    Tidak ada seorangpun baik laki-laki atau wanita yang senang dalam kehidupan yang selalu tegang, murung, bermuka masam, selalu marah-marah tanpa ada canda ceria dan tidak mudah tersenyum. Karena kondisi seperti itu hanya akan membuat hidup kurang bergairah dan beban hidup semakin terasa berat. Wanita tak terkecuali, mendambakan sosok pendamping yang serius tapi rilek, pandai bercanda dan pandai merubah suasana murung dan duka menjadi ceria dan santai. Karena Nabi pun menyukai suasana ceria yang terkadang beliau selingi dengan senda-gurau, sebagaimana yang telah dikisahkan Anas bin Malik rahimahullah:Bahwa ada seorang laki-laki berasal dari daerah pedalaman bernama Zahir bin Haram, dia sering memberi Nabi hadiah berupa barang-barang dari pedalaman dan Nabi pun selalu memberi bekal saat ia ingin kembali ke kampungnya. Beliau bersabda: Zahir adalah orang pedalaman dan kita orang perkotaannya. Nabi sangat mencintainya meskipun orang ini berwajah sangat buruk. Pernah suatu hari beliau menghampirinya sementara ia sedang berjualan, maka beliau memeluknya dari arah belakang, sehingga orang tersebut tidak bisa melihatnya. Maka ia berkata: “Lepaskan aku. Siapakah ini?” Maka Rasulullah Shalallahu ‘alahi wassalam berkata: “Siapa yang mau membeli budak ini?” Zahir berkata: “Engkau akan mendapati aku tidak mungkin laku dijual, wahai Rasulullah.” Maka beliau Shalallahu ‘alahi wassalam bersabda: “Tetapi engkau di sisi Allah bukan barang tidak laku” atau beliau bersabda “Tetapi engkau di sisi Allah sangat mahal.”
    (Shahih diriwayatkan Imam ahmad dalam Musnadnya dan lihat al-Fathur Rabbani, Ahmad Abdurrahman al-Bana, 22/239 dan Imam Muhammad at-Tibrizi dalam Miskatul Masabih, bab Mitah (4889), 3/1370. Dishahihkan Syaikh Al-Bani.)
    Demikianlah gaya beliau dalam bercanda untuk menghilangkan ketegangan dan mendatangkan gelak tawa orang yang mendengarnya, tetapi bersih dari kedustaan, penghinaan dan tidak menghilangkan muru’ah serta kewibawaan Beliau. Bahkan canda dan humor Beliau bernilai surga dan membuahkan keutamaan. Bukankah dengan canda beliau Zahir bin Haram mendapat keutamaan dan kemuliaan di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan ucapan Beliau: “Tetapi Engkau di sisi Allah sangat mahal”
  10. Lelaki yang Memiliki Rasa Cemburu kepada Istrinya
    Wanita tidak menyukai laki-laki yang gampang menuduh dan meragukan kondisi istrinya. Namun wanita sangat bangga jika memiliki pendamping yang mempunyai rasa cemburu pada dirinya, asalkan bukan cemburu buta. Karena rasa cemburu sebagai tanda cinta dan menjadi bukti perhatian sang suami kepada sang istri. Bahkan, terkadang wanita menilai cinta sang suami dengan sejauh mana rasa cemburu kepadanya. Dan ia akan merasa menjadi wanita yang berharga bagi suaminya.
  11. Lelaki yang Mencintai Istri Secara Tulus
    Sudah jamaknya jika wanita ingin dicintai secara tulus oleh laki-laki yang menikahinya. Sungguh sangat menyedihkan jika ternyata laki-laki yang menikahinya dan yang dicintainya, ternyata tidak mencintainya secara tulus. Karena dia menikahinya hanya berdasarkan rasa kasihan atau keterpaksaan, bahkan lebih menyedihkan lagi kalau hanya berdasarkan hawa nafsu belaka. Ketulusan cinta seorang suami akan membuahkan ketenangan bagi wanita yang menjadi istrinya.
  12. Lelaki Setia dan Suka Membantu Kesulitan Istri
    Wanita mana yang tidak merindukan pendamping yang setia, yang tidak mengkhianati cintanya dan memperlakukannya secara wajar dan manusiawi, serta mengakui keberadaannya dan melindungi kesuciannya. Begitu pula ia akan menghargai karyanya dan meninggikan karyanya.Bahkan, wanita menjadi sangat sayang dan bangga di saat suaminya menyadari akan kesulitan dan kerepotan istrinya, sehingga tidak segan-segan membantu menyelesaikan tugas-tugas sang istri. Ia tidak segan-segan menyapu dan mengepel lantai, bahkan memasak dan mencuci pakaian mereka. Kemauan seperti ini sungguh dibutuhkan dan menjadi sangat berarti di saat sang istri sedang sakit. Ia sungguh menjadi dambaan wanita.

Dikutip dari buku Romantika Kawin Muda karya Al Ustadz Zaenal Abidin Syamsudin, Penerbit; Pustaka Imam Abu Hanifah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s